ISSUE Magazine

Mati oleh Afiq Rahmat

Perbualan kami berlegar-legar dalam fikiranku dan menggangu tidurku.1

Aku belum boleh dapat memahami dengan sebenar-benar faham apa yang ingin dia sampaikan.

Bahasa yang digunakan memang indah dan corak logikanya juga jelas dilihat namun motif sebenar rencananya belum dapat aku fahami. Seperti mozaik kompleks beraneka warna yang menghiasi sebuah kubah megah, ia tampak seperti sebuah kebenaran yang aku tahu penting akan tetapi belum dapat aku rangkumi sepenuhnya. Ada sesuatu yang lain disitu.

Aku harus ulangi kata-katanya semula, moga-moga kalian dapat menangkap apa yang tersirat, dan mungkin boleh diceritakan kembali padaku, agar kita semua dapat memahaminya.Waktu itu kami sedang di kedai kopi; ruangan legaran ahlul-renaissance abad ke-21 dan pesta bergaya bagi insan-insan segak. Mereka bergelak-ketawa, berkongsi kisah-kisah riang-ria, sambil-sambil mencuci mata melihat pemandangan yang berlalu-lalang di depan mata.

Dia kelihatan jauh dari keriuhan ini. Dia memandang jauh, jelas merenungkan sesuatu yang hanya dapat diperhatikan oleh mata mindanya sahaja.

Tiba-tiba dia berkata.

“Dua-tiga hari lepas, sedang aku dalam perjalanan pulang dari kerja, aku ada terdengar satu laporan di radio yang melekat dalam mindaku.

“Beberapa orang terjumpa apa yang disyaki sebagai tempat kejadian seseorang individu yang ingin membunuh diri dengan menggantung lehernya di gerbang pintu masuk sebuah stadium. Aku dapat bayangkan watak tersebut sesaat dia sedang mengikat tali gantungnya sebagai persiapan untuk mencabut nyawanya. Waktunya tentu tengah malam. Dan sudah tentu tali gantung itu agak berat apatah lagi cara ikatan tanjulnya yang rumit.

“Persiapan seperti ini bukanlah sesuatu yang remeh, malah aku yakin yang perkara tersebut memerlukan daya usaha dan kemahiran yang tinggi untuk melaksanakannya. Namun dalam bayanganku, sewaktu dia sedang bersiap untuk mengakhirkan hayatnya, atas sebab atau alasan yang tak dapat aku ketahui, watak tersebut secara tiba-tiba berangkat meninggalkan tempat kejadian dan hilang tanpa sebarang kesan kecuali tali bersama jeratnya digantung pada pagar ruang masuk stadium tersebut.”

Aku menjawab: “Apa agaknya sebab sebenar yang mendorongnya sampai hendak mencari ajal di tengah malam dengan cara begitu?”

“Entah,” katanya. “Tapi aku pasti walaupun usahanya tinggi, namun sebabnya tentu sangat kecil. Atau lebih tepat lagi, berbanding dengan masalah-masalah luar, sebab yang mendorongnya itu tentunya dianggap sangat kecil dan remeh jika diukur dengan hal-hal seharian kita.”

“Mengapa?”

Dia mengangkat bahu tanda tak tahu.

“Aku tak mampu fikirkan sebab atau alasan yang boleh membenarkan perbuatan seperti itu, biarpun dia diserang penyakit yang membawa maut atau telah mengalami kehilangan orang yang tersayang.

“Contoh-contoh seperti itu pun aku rasa belum boleh mendorong seseorang untuk memilih kematian, apatah lagi jalan kematian yang memerlukan rencana terperinci seperti ini! Hanya sebab yang tiada penyebab (baca: alasan) yang mampu menjadi penyebab sebenar untuk perbuatan ngeri yang tidak beralas seperti ini.

“Asal-usul perkataan ‘sebab’ (reason) dalam semua bahasa yang berasal dari bahasa Latin (ratioraisonragione) mempunyai dua maksud: yang pertama merujuk kepada kebolehan berfikir dan hanya yang kedua merujuk kepada soal penyebab atau akibat.

“Oleh itu, perkataan ‘sebab’ dalam keinginan untuk menafsirkan penyebab atau akibat selalu dikaitkan dengan kerasionalan. Maka, sesuatu ‘sebab’ yang tidak serasi dengan kerasionalan akan nampak seakan tidak berupaya untuk memberi akibat jika dilihat melalui lensa erti kata ratio.”

Dia berhenti seketika dengan dahinya terkerut. Aku kenal sangat raut wajahnya yang seperti ini, dan kerana itu aku pun berdiam sahaja memberikanya masa untuk menyusun kata-katanya.

Dia pun bersambung: “Akan tetapi, perkataan ‘sebab’ yang menyifatkan akibat dalam bahasa German pula adalah Grund, dan asal perkataan Grund tiada kaitan dengan perkaatan Latin ratio, malah ianya berasal dari perkataan yang menyifatkan ‘tanah’ (soil) yang kemudiannya juga merujuk kepada perkataan ‘asas’ (basis). Dari pandangan penggunaan Latin ratio, tindakan mangsa tersebut yang memilih untuk menempuhi segala kesusahan – dengan menyendiri di waktu malam, mengangkat, mengikat, dan memasang jerat tali pada leher semata-mata untuk menemui maut – memberi tanggapan yang tidak masuk akal, tidak wajar dan tidak rasional namun ianya bersebab/berasas mengikut pandangan Grund.

Grund seperti ini aku yakin terdapat di dalam relung hati semua orang, sentiasa hadir sebagai ‘penyebab’ setiap kelakuan kita; seperti tanah yang subur yang menjadi asas pembesaran dan penentuan takdir diri kita. Aku sedang cuba mengenali dan menguasai Grund yang tersirat dalam setiap watak manusia (baca: kita) di pentas dunia ini dan aku semakin yakin yang Grund ini adalah bersifat metafora dan hanya boleh difahami dalam bentuk metafora.’

“Apakah metafora Grund watak tersebut terdapat pada ikatan tali gantungnya?’ aku bertanya dengan niat ikhlas ingin memahami kata-kata sahabatku ini.

“Benar” jawabnya, “mungkin akalnya tidak dapat menemui sebab (ratio) kehidupannya maka tanpa disedari, emosinya yang didorong oleh Grund yang tertanam dilubuk hatinya pun memaksa dirinya untuk menemukan kesimpulan sendiri”

“Kesimpulan?”

“Ya,” katanya dengan senyuman sinis. “ke-simpul-an…”

Aku menyerah diri :”Idea-ideamu jauh terlepas dari fahamanku,” ujarku.

“Sayang… Bagiku, inilah hasil buah fikiranku yang terpenting setakat ini.”


Nota kaki: Idea asal tulisan ini terhasil dari renungan penulis sebagai usaha untuk menjauhkan diri dari terjebak dengan kemurungan absurdisme apabila meneliti sifat manusia dalam melakukan apa yang diputuskan oleh hati/mindanya dalam kehidupannya yang serba bermakna/ketiadaan. Ilham tulisan dipetik dari karya Milan Kundera dalam bukunya ‘Immortality’. Wallahualam.

Featured art by Kim Khaira for ISSUE #16: OTHER.

This is Afiq Rahmat‘s first contribution to ISSUE Magazine.

Advertisements
This entry was written by issuemagonline and published on 15/12/2013 at 00:28. It’s filed under Essays, Fiction, ISSUE16, Post, Writings and tagged , , , , , , , , , , , , . Bookmark the permalink. Follow any comments here with the RSS feed for this post.

2 thoughts on “Mati oleh Afiq Rahmat

  1. aisha on said:

    wow.

  2. Pingback: Curator’s Note for ISSUE #16: OTHER | ISSUE Magazine

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: